5 Cara Mencegah Rambut Rontok Pada Penderita Diabetes

Rambut bisa bisa menunjukkan siapa kita atau apa yang kita lakukan. Cara kita untuk mengatakan banyak tentang kepribadian kita, karakter, dan gaya pribadi. Jadi, bagaimana diabetes memiliki hubungan dengan rambut? Penderita diabetes sering mengalami rambut rontok karena efek samping dari penyakit ini. Ketika rambut rontok disebabkan oleh diabetes, ada langkah-langkah tertentu yang bisa kita ambil untuk mencegahnya. Berikut 4 cara sederhana untuk menjaga rambut anda tidak rontok walaupun menderita diabetes!

cara mencegah rambut rontok pada diabetes

1. Tetap pelihara. 

Maksud dari dipelihara adalah tentang apa yang anda konsumsi. Mengonsumsi makanan sehat seperti  sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian sehat yang merupakan kunci untuk mendapatkan rambut sehat. Dengan diet yang tepat rambut anda akan tumbuh lebih kuat dan sehat, sehingga lebih tahan terhadap faktor-faktor lain yang dapat memicu kerontokan rambut.

2. Jangan over style! 

Styling rambut kita sangat penting, hal itu menunjukkan kepribadian kita, penampilan, bahkan suasana hati. Namun, hal itu menempatkan rambut di bawah banyak tekanan. Penderita diabetes cenderung memiliki rambut tipis karena penyakit, sehingga sangat penting untuk tidak terus-menerus menempatkan rambut kita dalam kondisi tertekan yang dapat melemahkan folikel rambut bahkan lebih. Hal itu akan semakin parah jika diperburuk dengan jarang keramas dan mewarnai rambut.

3. Berusaha tidak stres! 

Banyak orang mengalami rambut rontok karena berada dalam kondisi stres. Jika kita mengalami situasi stres karena pekerjaan, kesehatan, itu adalah normal jika rambut rontok lebih dari biasanya. Namun, ketika stres dikombinasikan dengan faktor-faktor lain itu membuat rambut rontok lebih banyak lagi. Stres menyebabkan banyak kerusakan pada sistem kita, dan rambut kita adalah salah satu sedikit tanda-tanda. Untuk menghindari kehilangan rambut akibat stres, penting untuk menemukan cara-cara yang sehat untuk mengatasi stres.

4. Menjaga kadar gula darah tetap normal. 

Memang mengontrol gula darah tetap stabil memerlukan perjuangan. Namun, gula darah terlalu tinggi atau rendah menciptakan masalah dalam sistem kardiovaskular; jika gula darah tidak terkendali maka akan mengembangkan dan langsung mempengaruhi kerontokan rambut. Ketika darah tidak mampu mencapai folikel rambut, maka akan menghasilkan rambut lemah, tipis, rapuh yang lebih rentan terhadap kerusakan. Jika sirkulasi yang buruk terus berlanjut, folikel rambut bisa mati karena kekurangan nutrisi, dari waktu ke waktu ini bisa menjadi botak.

5. Memijat. 

Memijat kulit kepala kita adalah cara terbaik untuk merangsang aliran darah. Ketika darah mengalir, folikel rambut terpelihara dan membantu rambut tumbuh sehat, dan mencegah folikel rambut dari kematian. Mungkin anda bisa gunakan sedikit minyak kelapa untuk makanan tambahan!

Diabetes dapat memberikan efek buruk pada rambut kita. Namun, jika anda mencoba untuk memasukkan beberapa tips yang disebutkan di atas, kita bisa mengatasi kerontokan rambut. Diet sehat, manajemen stres yang tepat, dan menjaga kadar gula darah normal adalah hal-hal penting bagi penderita diabetes dan hidup sehat pada umumnya, dan hal-hal tersebut akan membantu banyak untuk membantu menjaga rambut Anda bahkan jika Anda menderita diabetes. Selain itu, penting untuk menghindari bahan kimia yang kuat untuk rambut kita yang dapat merusak folikel rambut, dan memijat kulit kepala untuk menjaga darah mengalir dan rambut anda tampak cantik.

Comments

Popular posts from this blog

Koleksi Lengkap Warna, dan Ukuran Baju Pengantin Muslimah

Manfaat dan Cara Menggunakan Es Batu untuk Kecantikan

Inspirasi Model Baju Pengantin Jawa untuk Pasangan Muslim