Manfaat Buah Alpukat untuk Pencegahan dan Pengobatan Diabetes

Diabetes merupakan masalah kesehatan besar dengan lebih 9 juta orang Indonesia terdiagnosis menderita diabetes. Bahkan pada tahun 2030, menurut Direktur Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (Dirjen P2PL) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Tjandra Yoga Aditama diperkirakan lebih dari 20 juta orang Indonesia menderita diabetes. Diabetes juga merupakan ancaman serius untuk pembangunan komplikasi seperti kebutaan atau katarak akibat diabetes, gagal ginjal, penyakit jantung dan stroke dan sekarang penyebab kematian tertinggi keempat di Indonesia.

manfaat buah alpukat untuk mencegah dan mengobati diabetes


Gejala utama diabetes terdiagnosis diantaranya peningkatan rasa haus dan lapar dan kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering secara signifikan. Masalah penglihatan, mulut kering, penurunan berat badan yang cepat dan sakit kaki juga bisa menjadi gejala diabetes. Jika anda merasakan gejala-gejala tersebut, sebaiknya sesegera mungkin untuk berkonsultasi dengan dokter.

Kandungan lemak tak jenuh dan manfaat buah alpukat untuk diabetes


The American Diabetes Association merekomendasikan alpukat sebagai sumber lemak tak jenuh tunggal yang sehat. Alpukat adalah salah satu sumber makanan terbaik dari asam lemak oleat, dengan sekitar 13 gram per cangkir buah. 

Lemak Omega 9 sangat direkomendasikan untuk penderita diabetes karena itu telah terbukti menurunkan kadar kolesterol LDL tanpa mengurangi kolesterol HDL yang bermanfaat (Asam lemak tak jenuh tunggal dan Risiko Penyakit Kardiovaskular). Manajemen kolesterol dianggap sebagai prioritas tinggi bagi penderita diabetes karena mereka memiliki risiko yang lebih besar terkena penyakit jantung.

Manfaat buah alpukat untuk diabetes lainnya adalah kandungan asam oleat dalam buah alpukat juga dapat membantu menurunkan kadar trigliserida yang tinggi dalam darah, salah satu pemicu besar lain dari penyakit kardiovaskular.

Selain itu, menambahkan lemak tak jenuh tunggal untuk diet diabetes diyakini dapat membantu penderita diabetes memproses glukosa dan menggunakan insulin lebih efektif. Sebuah sumber bahkan lebih kaya dari lemak tak jenuh tunggal dan salah satu minyak paling sehat untuk memasak adalah minyak alpukat.

Diabetes dan Vitamin C dalam Alpukat


Vitamin C penting untuk penderita diabetes dalam beberapa hal. Vitamin C penting untuk memperkuat pembuluh darah tubuh, terutama kapiler kecil yang lebih berisiko rusak pada penderita diabetes. Ini membantu dalam penyembuhan luka dan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita.

Diabetes adalah penyakit yang menunjukkan stres oksidatif yang signifikan di seluruh tubuh. Antioksidan alami seperti vitamin C dapat membantu mengurangi kerusakan akibat radikal bebas yang dapat menyebabkan penyakit jantung, neuropati diabetik dan gangguan lainnya.

Meskipun dosis besar suplemen vitamin C memberikan dampak positif dan negatif dalam studi ilmiah, para peneliti telah menyimpulkan bahwa orang dengan kadar tinggi vitamin C yang beredar dalam darah mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan diabetes tipe 2.

Kadar vitamin C tinggi yang terbaik dapat dicapai dengan mengkonsumsi buah dengan kandungan tinggi vitamin C seperti Alpukat. Sumber lain vitamin C termasuk pepaya, buah kiwi, brokoli, jeruk, strawberri, paprika, dan super hijau seperti kale dan peterseli.

Satu hal penting yang perlu diketahui adalah sebaiknya mengkonsumsi makanan kaya vitamin C beberapa jam sebelum tes darah. Karena kadar vitamin C yang tinggi dapat membuat hasil tes gula darah menjadi berbeda.

Alpukat kaya akan kalium


Alpukat adalah sumber kalium mineral dengan kandungan karbohidrat relatif rendah. Contoh buah lain yang kaya kalium adalah pisang. Kandungan kalium yang tinggi membuat alpukat menjadi tambahan sangat baik untuk diet diabetes.

Kalium sangat penting untuk menjaga kesehatan sistem kardiovaskular dan menormalkan tekanan darah, ini sangat penting untuk penderita maupun mereka yang beresiko menderita diabetes. Pankreas perlu makanan kaya kalium untuk bekerja terbaik dan mineral juga dibutuhkan dalam fungsi insulin.

Buah sayuran lainnya yang kaya akan kalium diantaranya peterseli, kelapa, kenari dan biji labu.

Buah alpukat kaya vitamin E untuk penderita diabetes


Alpukat kaya akan vitamin E, yang merupakan antioksidan yang sangat baik untuk menetralisir radikal bebas, terutama di arteri. Tingkat vitamin E yang bagus dalam makanan kita dapat membantu mencegah kolesterol LDL dari oksidasi, yang mengarah ke penumpukan plak arteri yang dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.

Vitamin E juga dapat memberikan perlindungan ekstra dari kerusakan saraf diabetes pada diabetes tipe II. Sebuah studi menunjukkan bahwa konduksi saraf yang rusak pada subyek penderita diabetes dengan neuropati perifer membaik setelah mendapat suplemen vitamin E (Pemulihan konduksi saraf yang rusak dengan suplementasi vitamin E pada diabetes tipe 2).

Penderita diabetes mungkin akan mendapat manfaat lebih alami vitamin E dalam pola makan. Suplemen vitamin E sering direkomendasikan untuk penderita diabetes tetapi ada kekhawatiran kebanyakan formulasi vitamin E yang tidak seimbang, yang terbuat dari alpha-tocopherol saja. Hasil yang jauh lebih baik telah dilaporkan dengan berbagai lebih alami tokoferol (terutama gamma-tocopherol) dan tokotrienol pelengkap, seperti vitamin E yang terkandung pada berbagai makanan di alam.

Alpukat mengandung sebagian besar vitamin B, termasuk tiamin, niacin, riboflavin, piridoksin dan folat. Konsentrasi plasma rendah tiamin (B1) telah diamati pada pasien diabetes dan kekurangan tiamin telah dikaitkan dengan berbagai masalah yang terkait dengan diabetes, termasuk ginjal dan penyakit pembuluh darah (prevalensi tinggi konsentrasi tiamin plasma rendah pada diabetes dikaitkan dengan penanda penyakit pembuluh darah).

Alpukat merupakan sumber tiamin namun penderita diabetes membutuhkan ekstra, teratur makan buah alpukat atau menambahkan sumber lebih kaya seperti tahini atau biji bunga matahari organik diharapkan dapat menjaga penderita diabetes dari kekurangan tiamin..

Vitamin B6 (piridoksin) adalah vitamin B yang lain yang penting pada diabetes. Pyridoxine dapat membantu untuk menormalkan kadar glukosa darah dan kekurangan gizi ini dikaitkan dengan stres oksidatif yang lebih tinggi dan penyakit metabolik seperti diabetes. Sumber makanan terbaik termasuk dedak padi, kacang pistachio, salmon liar dan biji bunga matahari organik.

The niacin (B3) dalam alpukat dapat membantu mengurangi kadar kolesterol LDL dan trigliserida. Sementara folat (B9) dapat membantu meningkatkan neuropati diabetes dan diperlukan untuk sistem kardiovaskular yang sehat.

Bersama dengan kalium, magnesium mineral lain yang penting bagi penderita diabetes untuk mendapatkan jumlah yang cukup, terutama karena begitu banyak dari kita kekurangan zat tersebut. Kurangnya magnesium diakui sebagai faktor risiko untuk penyakit jantung, tekanan darah tinggi dan bahkan terutama diabetes.

Yang terakhir, alpukat juga merupakan sumber yang sangat baik dari serat makanan untuk membantu menstabilkan kadar gula darah.

Demikian artikel kami tentang manfaat alpukat untuk mencegah dan mengobati diabetes, semoga bermanfaat.

Comments

Popular posts from this blog

Koleksi Lengkap Warna, dan Ukuran Baju Pengantin Muslimah

Manfaat dan Cara Menggunakan Es Batu untuk Kecantikan

Inspirasi Model Baju Pengantin Jawa untuk Pasangan Muslim